POLITIK BUSUK KOALISI PARPOL PEMERINTAH


POLITIK BUSUK KOALISI PARPOL PEMERINTAH

 

POLITIK BUSUK KOALISI PARPOL PEMERINTAH

Buruknya Presidential Threshold sudah semakin jelas kelihatan. Banyak putra- putra terbaik bangsa yang mestinya dapat dicalonkan menjadi Presiden dan Wakil Presiden, yang punya: Idealisme, Ilmu, Negarawan, Prinsip, keberanian melawan IMF, World Bank, berani bersebrangan dengan AS, tegas kepada investor china yang memasukkan ribuan warganya dan membayar dengan harga mahal tenaga kerjanya.
Banyak putra terbaik bangsa yang mampu membawa nama Negara menjadi berwibawa dimata masyarakat dunia, mampu menjaga persatuan dan keutuhan Negara, semua golongan dihormati dan diperlakukan sama dalam penegakan hukum, yang menggunakan kupingnya untuk mendengar suara rintihan rakyat, kesulitan hidup rakyat, pendidikan, ekonomi, sosial, agama.
Banyak nama mestinya dapat di calonkan , dari Sumatra, dari Kalimantan, dari Sulawesi, dari Makassar, tapi mengapa struktur politik kita tampaknya seakan membentuk opini publik bahwa Presiden harus dari Jawa. Pembagian kursi menteripun selalu mayoritas dari Jawa. Struktur politik penguasalah yang membentuk opini publik menjadi seperti ini.

Partai koalisi Pemerintah yang menguasai struktur politik jangan berfikir akan aman-aman saja karena merasa besar dan perkasa, sombong, arogan menguasai sektor-sektor krusial pemerintahan untuk menunjukkan kamilah yang hebat, kamilah yang berkuasa.

Ingat kebijakan itu tidak diam, kebijakan itu tidak untuk dirinya sendiri, kebijakan itu tidak mengurung dirinya di dalam istana. Tapi kebijakan itu tampil keluar menjumpai rakyat, menyentuh rakyat, sendi-sendi kehidupan rakyat. Dan sentuhan itu sangat terasa.
Saat rakyat menilai kebijakan itu menyentuh pendidikan, rakyat merasakan liberalisme pendidikan, liberalisme perguruan tinggi, diskriminasi pendidikan, mata pelajaran agama dikurangi dan mulai dipreteli satu persatu, slogan komunis sudah ditampakkan "Agama adalah Candu, maka harus di singkirkan".
Ketika kebijakan itu menyentuh kelompok beragama, rakyat melihat umat Islam selalu dibungkam, dikriminalisasikan hanya karena terbakar ghiroh kecintaannya kepada Negaranya, bangsanya, mengkritik Pemerintah yang semena-mena, tapi Pemerintah malah buang badan pemuka agama diberangus, kebebasan berdakwah di intervensi secara brutal.
Ketika kebijakan itu menyentuh rakyat, rakyat kelaparan karena beras dirumah sudah habis dan harga beras tidak mampu di beli. Menterimu berkata, "Jika harga beras mahal, maka rakyat miskin harus berhemat, biasanya makan 3x sehari kurangi menjadi 2x sehari". Padahal untuk itulah kamu menjadi menteri, mengapa harga beras bisa mahal, turunkan harga bukan rakyat miskin disuruh berhemat.
Ketika kebijakan itu menyentuh rakyat, Negara kita dikelilingi laut tapi garam kita impor. Minyak goreng kita impor, sayuran, daging, gula, kedelai semua kita impor.
Ada apa dengan Negara ini?
Untuk apa Reklamasi di Teluk Jakarta?
Mengapa Tenaga Kerja China membludak dan digaji sangat mahal, sementara banyak rakyat mismin yang membutuhkan ukuran tangan.
Mereka butuh pekerjaan yang layak, mereka mau ekonomi mereka membaik, mereka ingin melihat anak-anak mereka berpendidikan tinggi.
Ingat...!!! Kesombongan kalian akan membuat kalian binasa. Hari ini kalian merasa besarr dan berkuasa, apakah kalian berfikir kalian tidak akan bisa jatuhh karena berada pada puncak kekuasaan??. Seekor Gajah dapat jatuh dengan mudah jika melewati tanah yang licin, berlumpur dan berair. Tanah itu adalah rakyat yang kalian injak dengan gagahnya. Kekuasaan kalian akan runtuhh dan kalian akan jatuhh.
Kalian tidak boleh berkuasa lagi. Belum 5 tahun berkuasa tapi terasa sudah berabad-abad dalam penjajahan. Rezim ini seperti penjajah Hindia Belanda.
Kejahatan terbesar rezim ini adalah menjajah bangsa sendiri. Kalian buat kebijakan menyengsarakan rakyat. Kehidupan politik Negara kalian rusak, kehidupan sosial agama kalian buat jurang pemisah yang sangat dalam.

Kejahatan terbesar kedua rezim ini adalah sangat senang, tenang, nyaman menjadi pembohong.

 

POLITIK BUSUK KOALISI PARPOL PEMERINTAH